Aug
11
2015
899

Budaya Dunia Maya

Sejak teknologi internet berkembang pesat, dunia maya telah terbentuk sedemikian rupa sebagai media komunikasi hingga menjadi budaya baru manusia dalam cara bersosialisasi. Banyaknya jenis media sosial yang muncul dari para developer seolah menciptakan ekosistem baru dan pengalaman yang berbeda bagi tiap penggunanya. Mulai dari ngeblogngetweetngepathngupdate status, dan masih banyak lagi.

Penggunanya pun beragam, didominasi oleh anak – anak muda kemudian diikuti oleh orang dewasa bahkan sampai anak balita tanpa terkecuali. Media sosial telah mengahancurkan dinding pembatas antar wilayah dalam berkomunikasi. Mereka difasilitasi untuk bebas dalam bereskpresi tentang berbagai hal. Namun, kebebasan berekspresi dalam dunia maya bukannya tanpa batas. Sudah banyak yang menjadi korban akibat kebebasan berekspresi yang melewati batas. Contohnya: hate speech, cyber bullying.

Cyber bullying adalah perilaku pelecehan dalam bentuk apapun yang dilakukan oleh satu atau sekelompak orang terhadap korbannya di dunia maya, yang sebagian besar dilakukan melalui sosial media. Menghina, memfitnah, mengumbar aib, dan menyebarkannya. Yang efeknya dapat berimbas pada kehidupan di dunia nyata. Bahkan ada kasus dimana korban yang seorang remaja sampai melakukan aksi bunuh diri.

Sebenarnya pembatasan kebebasan berekspresi disamping melalui peraturan resmi atau kebijakan pemerintah skala lokal maupun global, harus diajarkan juga oleh para orang tua sejak dini kepada anaknya tentang etika dalam menggunakan teknologi atau mungkin dengan cara sosialisasi oleh pemerintah kepada para pengguna yang belum paham. Dengan tujuan menghindari hal – hal yang tidak diinginkan.

Karena etika dan perilaku seseorang dalam dunia maya tidak jauh dari pribadi mereka masing – masing. Teknologi atau media sosial hanyalah alat, yang pemanfaatannya harus diiringi dengan kompetensi moral, agama, ataupun sosial.

Written by dwirizki in: Uncategorized |

Powered by WordPress. Theme: TheBuckmaker